Puisi Untuk Mu


Blog For Free!


Archives
Home
2005 May
2005 January
2004 December
2004 November
2004 October
2004 September
2004 August
2004 July
2004 June

tBlog
My Profile
Send tMail
My tFriends
My Images

Sponsored
Create a Blog!





Guru oh Guru..
05.17.05 (2:31 am)   [edit]
(Dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta)

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum manjadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.

Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Oleh: Usman Awang.

 
Sajak Tsunami Aceh
01.14.05 (7:11 am)   [edit]



Dalam do’a kuukir nisan-nisan
Kembalilah ke taman indah
Berhiaskan berjuta bunga
Berteman seribu bintang
Berbekal seribu ayat yang kau lakoni selama di alam fana ini
Termaafkan segala hilap
Ini lah asa dan doa kami untukmu para syahidan.

Tak sampai 5 hari lagi angka berganti 2005
Seiring semburat keemasan diufuk timur pertanda hari kan mulai
Kau pun berteriak…Allahu Akbar…Allah Maha Besar
Menangis ….menjerit….mengerang
Menghindar murka tsunami
Tapi apalah daya manusia….
Jiwamu pun lebur bersama air bah dan lelumpuran
150.000 lebih jiwa melayang
Bibirku kering tak sanggup tuk mengeja nama-nama mu.
Hatiku pilu….
Nisan tak sanggup menampung jumlahmu
Maka onggokan jiwa pun menyatu dalam satu kubur
Gelap gulita….
Kau berteriak dalam bunyi yang terdiam.

Jiwa yang tersisa kini mengais tanah dan reruntuhan
Mencari belahan jiwa dengan penuh harap
Meski akhirnya menjerit pilu terhadap kenyataan
Yang lainnya….
Mengisut-isut badannya
Tuk mencari sesuap nasi
Mencari selembar kain penutup aurat
Yang lainnya
Bisu berdiam diri
Matanya merawang tanpa tujuan
Yang lainnya……
Yang lainnya…
Ah rasanya kata-kata kini enggan berteman denganku
Atau mereka sedang ikut berduka juga?

Kau tulis pesan dengan tinta darah dan tangisan
Pada reruntuhan bangunan dan tanah merah
Siapkan diri tuk menghadap-Nya
Ajal kan menjemput tanpa berbincang terlebih dahulu
Agar syahid dan kemenangan sebagai hasil.
Kau ukir makna pada air yang menepi.
Tuk membuka mata hati.

Sendai, Jan 2005




 
Tsunami amaran dari kerajaan langit
01.05.05 (3:03 pm)   [edit]
merenung Tsunami
mengingat kebesaran Tuhan
Dia Berkuasa Atas segalanya
kita tidak boleh campur tangan dalam urusan-Nya mentadbirkan jagatraya
gunung-gunung akan nanti berterbangan ibarat kapas
gempa bumi adalah mukadimah kiamat besar

renung kembali
apa jadi pada bangsa A'ad dan Thamud
mereka tidak wujud lagi di muka bumi
umat Nabi Lut ditelan bumi
kalau perjuangan kerana bangsa
bangsa boleh hilang
Allah boleh hilangkan
justeru derhaka dengan-Nya

apa yang harus direnung pada Tsunami
ia musibah buat semua
yang beragama dan yang tak beragama

kita mungkin boleh jadi penonton yang baik
hulurkan beberapa rupiyah untuk dana buat mereka yang ditimpa bencana

Tsunami
mengundang penyucian ruh kembali
memaknai hakikat insani


Ramli Abdul Rahim
Malaysia
1 Januari 2005


 
Puisi Jalaluddin Rumi
12.21.04 (12:46 am)   [edit]

~Penyair dan tokoh sufi terbesar dari Persia~

Aku mati sebagai mineral
dan menjelma sebagai tumbuhan,
aku mati sebagai tumbuhan
dan lahir kembali sebagai binatang.
Aku mati sebagai binatang dan kini manusia.
Kenapa aku harus takut?
Maut tidak pernah mengurangi sesuatu dari diriku.
Sekali lagi,
aku masih harus mati sebagai manusia,
dan lahir di alam para malaikat.
Bahkan setelah menjelma sebagai malaikat,
aku masih harus mati lagi;
Karena, kecuali Tuhan,
tidak ada sesuatu yang kekal abadi.
Setelah kelahiranku sebagai malaikat,
aku masih akan menjelma lagi
dalam bentuk yang tak kupahami.
Ah, biarkan diriku lenyap,
memasuki kekosongan, kasunyataan
Karena hanya dalam kasunyataan itu
terdengar nyanyian mulia;
"Kepada Nya, kita semua akan kembali"

~Pada 5 Jumadil Akhir 672 H dalam usia 68 tahun Rumi dipanggil ke rahmatullah~



 
Si ibu Masih Sendiri
12.09.04 (12:38 am)   [edit]


Ketika lembayung senja bermegah di kaki langit,
Si ibu tua masih termanggu di ambang pintu,
Dengan sinar mata yang penuh pengharapan,
Mengharap pulangnya anak tercinta,
Namun … harapan sekadar dedaun kekeringan,
Yang bisa diterbangkan pawana duniawi,
Si ibu masih sendiri

Teratak buruk menjadi saksi,
Kemesraan yang pernah terjalin,
Seumpama bebunga mekar di taman puspasari,
Masih tersingkap di ruang mata,
Masih tersemat di lubuk hati,
Wajah-wajah yang pernah ketawa dan merintih,
Seolah penawar duka di hati bonda,
Si ibu masih sendiri

Terhiris hati dek si anak,
Terguris jiwa umpama panah arjuna berbisa,
Gelodak rasa mengulit sengsara,
Menguntum sukma duka yang kian berlabuh,
Tiada lagi lingkaran kasih yang terulit,
Tiada lagi jalinan cinta yang pernah terpaut,
Kian pudar dimamah waktu dan usia,
Kesunyian kian mencengkam dipuncaknya,
Si ibu masih sendiri

Mega senja berlabuh lagi,
Dengan kicau burung kian sayup,
Suria tergelincir dari singgahsana yang agung,
Kelopak mekar mengharumi pusara,
Doa nan mulus tiada terungkap,
Tiada anak yang pernah bertamu di ruang hati,
Tiada kirana yang bersinar lagi,
Pusara itu makin sunyi dan gersang,
Nantikan ibu di ambang inderaloka,
Biar pun badai derita masih berlagu,
Si ibu masih sendiri.

Karya : Ahmad Firdaus B. Mat Isa (Perak)


 
Bicara hati seorang perempuan..
12.07.04 (3:46 pm)   [edit]

Segala puji hanya bagiMu Tuhan
Lantaran telah menjadikan daku – seorang wanita
Dicipta dari tulang rusuk kiri Adam
Dengan seindah dan sebaik ciptaan

Daku…..
Si tulang bengkok
Yang KAU gubah dengan kekuatan perasaan
Mengatasi panjangnya akal fikiran, sebagai fitrah dan anugerah
Hasil doa seorang lelaki
Namun Ya Allah
Biarlah kejadianku memberi guna, bengkok yang ada manfaatnya.

Kiranya daku menjadi seorang isteri
Kurniakanlah padaku kekuatan
Menjadi tulang belakang seorang suami, seorang mujahid
Pengembang perjuangan disayap kiri
Diadun dengan kelembutan
Menjadi teman sejati, sahabat setia, penyejuk mata, pembina semangat dan
penguat jiwa
Seanggun peribadi Saidatina Khadijah
Ketenangan baginda Rasulullah, utusan Allah.

Bebas jiwa dari belenggu keperempuanan
Yang memiliki sembilan nafsu
Merdeka dari kepentingan peribadi
Setulus Siti fatimah yang seringkali ditinggalkan suami,
Saidina AliDihantar pemergiannya tanpa bertanya
“Bila kan pulang?”
Disambut kepulangannya dengan penuh khidmat dan kemanisan
Bersulamkan kemesraan
Rumahtangga adalah syurga
Wadah suburnya CINTA ketuhanan, Ubudiyyah
Akal yang tunggal tidak dibiarkan
Hanya berlega dicelahan periuk belanga
Di sebalik lipatan lampin anak
Menjangkau kebangkitan Islam di alam sejagat
Menjadi pentadbir di sebalik tabir!!!

Namun Ya Tuhan
Siapalah daku untuk memiliki
Watak wanita solehah pendamping nabi
Dek berkaratnya mazmumah yang bersarang dihati
Maka kurniakanlah daku
Sekeping hati yang sentiasa insaf
Hak seorang suami
Tidak kan mungkin kupenuhi
Biar telah ku jilat nanahnya yang berlelehan
Biar telah ku tadahkan wajahku
Buat mengusap debu di telapak kakinya……

Dan sememangnya daku mengimpikan
Watak seorang ibu
Yang bakal melahirkan
Putera-putera secekal Musa’ab bin Umar
Menggadai dunia demi kasih Tuhannya
Segigih Zubair Ibnu Awwaam
Yang diangkat Rasul sebagai ‘hawarij’nya
Hasil didikan seorang wanita bergelar ibu
Jua..
Memiliki puteri setabah dan seteguh Masyitah
Rela direbus demi mempertahankan iman
Atau sesuci Maryam – seluruh hidupnya
Mengabdikan diri kepada Tuhan

Meskipun daku bukan ibunya yang memiliki peribadi semurni Siti Fatimah
Ibu Syeikh Abdul Kadir Jailani
Yang tiap titis darah mampu berzikir ke hadrat Ilahi

Namun..
Mudah-mudahan zuriatku
Bakal menampilkan
Mujahid-mujahid yang rindu memburu syahid
Srikandi-srikandi yang mampu memakmurkan muka bumi Allah
Dengan ketaqwaan, kesolehah, ramainya ummat Rasulullah
Yang saling redha berkorban dan dikorbankan
Buat menyemarakkan Islam di akhir zaman
Sebagaimana kisah seorang ibu yang telah kematian Putera-puteranya di medan
jihad :

“Mereka telah berbahagia sebagaimana aku bahagia.
Aduhai, kiranya aku punya seorang anak lagi,
Kurelakan dia turut gugur di jalan Ilahi!”

Dan seandainya daku ditaqdirkan kehilangan mereka
Setenang Ummu Faisal
Yang tidak menjadikan kematian suami dan anak-anaknya
Halangan Kecintaan padaMu Ya Ilahi

Redhailah daku yang dhaif ini sebagai hambaMu
Inilah pengaduan harap dan munajat
Kiranya KekasihMu sendiri pernah menyatakan

“ Kulihat kebanyakan dari isi neraka itu adalah wanita……..”

 
Maaf..
12.01.04 (3:37 pm)   [edit]


 
Redha Rabbi Yang Kita Cari
11.27.04 (4:34 pm)   [edit]

Kita pengembara...musafir berkelana
melayari arus kehidupan...mencari redha Tuhan
andai hanya berkolek dan bersampan
terasing terpisah dek berbeza fikrah
mana mampu badai gelora ditawan
mana mungkin arus gelombang ditundukkan

Andai mahu menghadapi ganasnya samudera
bahtera perlu gagah perlu perkasa
anak-anak kapal perlu sehati sejiwa
saling bekerjasama mengemudi bahtera
kerana sesungguhnya...kita ini bersaudara
menyembah Tuhan yang Esa
mengadap qiblat yang sama

Kita insan sering alpa tiada sempurna
lalu...kejutkan saudara dari terus dibuai lena
berganding bahu... kita perbaiki apa yang ada
berkasih sayang...saling ingat memperingatkan
saling berpesan...dengan kebenaran dan kesabaran
di depan sana...ada sinar kemilau penunjuk jalan
bersama beriringan ke satu arah matlamat tujuan

Mungkin masanya telah sampai kini
untuk kita saling bersatu hati
saling memahami saling bertoleransi
kembara duniawi yang cuma seketika ini
akan lebih memberi makna dan erti
andai REDHA RABBI YANG KITA CARI


 
Ramadan Yang Singgah
10.22.04 (12:59 am)   [edit]


SEPURNAMA getir tabah
menahan ombak ujian-Nya
ketika angin songsang
dari rahang nafsu
mengemudikan bahtera insani
kita kembali menyucikan peribadi
dengan kerdipan iman
dan luhur ketakwaan
semoga mutiara yang luruh
dari seberkas jiwa yang kudus
adalah manik-manik muhasabah
yang terpancar dari pancaran
istiqamah.

Ramadan yang singgah ini
meluruhkan perca-perca keinsafan
menerangi malam-malam kebesaran
dengan cahaya kebenaran
di halaman mubarak ini
kita abadikan cinta insani
buat Rabbul Izzati.


 
bingkisan ramadhan
10.20.04 (8:07 pm)   [edit]




"kali ini Ramadhan datang lagi kepada kita
datangnya seperti selalu
dengan seribu satu rahmat dan berkat dari Yang Esa
untuk hambaNya yg tidak leka dengan kelebihannya

Namun perhatikanlah umatku....
datangnya awal Ramadhan
ingatannya maju terus kehadapan kepada awal Syawal
ingatannya segar untuk persediaan awal Syawal
resepi-resepi untuk raya ditonton asyik sekali di tv
lupanya dia, alpanya dia nikmat diberi peluang
bersama Ramadhan
bukankah Ramadhan bulan untuk perbanyak amal ibadat?
tapi mengapa otakmu ligat berfikir ttg baju
raya,kuih raya dan beraya?

perhatikanlah umatku itu...
dia tahu bahawa Ramadhan hanya sekali sahaja dalam setahun
dia tahu Ramadhan, pahala nya berganda-ganda dari bulan lain
namun, apakah gerangannya ibadat masih sama seperti bulan lain?
mengapa masih terkejar-kejar dunia yg sekelumit itu?

perhatikanlah umatku itu...
Dia tak pernah lupa untuk berpuasa
dari subuh sampai maghrib,sanggup dia berlapar dan berhaus
tapi, puasanya hanya berlapar dahaga sahaja
seperti kata Nabiku dulu
sayang sekali puasanya bukanlah ubat kepada virus dalam hatinya itu
virus mengumpat,dengki,bohong,riya'....tak hilang tak luntur dengan puasanya
puasanya sia-sia disisi Yang Esa..

Ramadhan datang
umatku tahu dimana Syaitan Iblis diwaktu itu patutnya terasa mudah
senang dan ringan beribadat
kerana musuh utama sudah dirantai dibelenggu
tapi mengapa masih seperti biasa?
Puasa seperti tidak berpuasa,maksiat masih menjadi rutin,solat masih berat....
mengapa?

perhatikanlah umatku itu...
gembira dia bila datangnya Ramadhan
seronok dia berpuasa..
rupanya Ramadhan adalah pesta makanan
baginya
dua jam sebelum berbuka,dia mesti di pasar Ramadhan
membeli itu dan ini untuk juadah berbuka nanti
seharian berpuasa bagai mahu ditebus dgn
sekali berbuka
rupanya Ramadhan juga ditunggu-tunggu untuk membeli belah
banyak jualan murah
potongan harga disana,potongan disini..
dalam kepala ingat shopping..baju raya,kuih raya,langsir raya..
setahun sekali katanya..apa salahnya?
tapi mengapa tidak praktikkan 'setahun sekali' itu untuk tuntutan Ramadhan?


lihatlah umatku itu....
berduyun-duyun ke Masjid menunaikan Tarawikh
seperti suatu pesta ramainya baik lelaki mahupun perempuan
kalau boleh setiap malam, dia nak bertarawikh masjid yang berbeza
ada yang buat 8 ada yang buat 20...
namun terkesankah dihati mereka tujuan tarawikh 30 mlm itu?
di manakah mereka semasa rukuk,sujud..
didalam tarawikh itu atau luar sana?
adakah ia ibadat atau sekadar adat menyambut Ramadhan ?
tepuk dada,tanya iman...

lihatlah umatku itu....
Bila Ramadhan bertamu
bersemangat mereka menuju ke masjid setiap kali azan solat fardhu
solat subuh yg tak penuh satu saf pada hari biasa boleh penuh satu masjid
hebatnya umatku ,masjid yg cuma penuh pada hari Jumaat sahaja,
menjadi penuh dengan manusia pada hari-hari Ramadhan
tapi...dimanakah umatku ini selepas Ramadhan?
Masjid mulai kosong, solat subuh menjadi satu saf kembali...
dimanakah kesan latihan diBulan Mulia itu?

lihat umatku itu....
Ramadhan ialah bulan yg Mulia dan dijanjikan banyak pahala..
katanya ingin perbanyakkan membaca al-Quran
azamnya nak khatam satu al-Quran dalam Ramadhan
setiap hari dia mewajibkan dirinya menghabiskan bacaan satu juzu'
tapi.... bila berlalu Ramadhan..
al-Quran mula diletakkan dalam almari sebagai hiasan.
al-Quran mula menjadi tempat habuk dan debu bertandang
untuk Ramadhan sajakah al-Quran?
untuk kematian saja kah al-Quran?

lihat umatku itu
semakin hampir Ramadhan kepada Syawal,
semakin sedikit masa Ramadhan yg ada dengan mereka
semakin rancak mereka bersiap sedia untuk menyambut syawal
Rendang,ketupat,langsir raya,baju raya semua dihitung-hitung cukup ke tidak
lupakah umatku itu dimana Nabiku dan
sahabatnya dikala 10 mlm terakhir Ramadhan?
tidakkah mereka tahu bezakan antara Lailatul Qadar dengan seisi dunia ini?
cukupkah sudah pahala yg dibuat sehingga
malas mencari satu malam yg lebih baik dari seribu bulan itu?"



 
Andai Ini Ramadhan Terakhir
10.17.04 (3:08 am)   [edit]



wahai dikau...renunglah engkau akan nasib diri
wahai qalbu...sedarkah engkau akan gerak hati
wahai aqal...terfikirkah engkau akan apa yang bakal terjadi
andai ini merupakan Ramadhan yang terakhir kali
buatmu sekujur jasad yang bakal berlalu pergi
tatkala usia bernoktah di penghujung kehidupan duniawi
pabila tiba saat tepat seperti yang dijanji Ilahi
kematian...adalah sesuatu yang pasti

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu siangnya engkau sibuk berzikir
biarpun anak tekak kering kehausan air
tentu engkau tak akan jemu melagukan syair rindu
mendayu..merayu...kepada-NYA Tuhan yang satu
andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu solatmu kau kerjakan di awal waktu
solat yang dikerjai...sungguh khusyuk lagi tawadhu'
tubuh, minda, dan qalbu...bersatu memperhamba diri
mengadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji
"innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku...
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekelian alam]

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tidak akan kau persiakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan dipersia begitu saja
di setiap kesempatan juga masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal kau dendang...bakal kau syairkan

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu malammu engkau sibukkan dengan pesta-pestaan
berterawih...berqiamullail...bertahajjud...
mengadu...merintih...meminta belas kasih
"sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi...aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"
oleh itu duhai Ilahi...kasihanilah daku hamba-MU ini

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu dirimu tak akan melupai mereka yang tersayang
ayuh ke mari kita meriahkan Ramadhan
kita buru...kita cari...suatu malam idaman
yang lebih berkat dari seribu bulan

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu engkau bakal bersedia batin dan zahir
mempersiap diri...rohani dan jasmani
menanti-nanti jemputan Izrail
di kiri dan kanan ...lorong-lorong redha Ar-Rahman

duhai Ilahi....
andai ini Ramadhan terakhir buat kami
jadikanlah ia Ramadhan paling bererti...paling berseri...
menerangi kegelapan hati-hati kami
menyuluhi diri ke jalan menuju redha serta kasihsayang mu Ya Ilahi
semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti

namun saudara...
tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
samada Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali
hanya yang termampu bagi seorang hamba itu
berusaha...bersedia...meminta belas-NYA
andai benar ini Ramadhan terakhir buat"

sumber: tranungkite


 
Pesan Terakhir (Sajak oleh Syed Qutb)
09.19.04 (4:51 pm)   [edit]
Khalaifafuladli akan diserahkan kembali ketanganmu, Bersedialah dan sekarang. Tegaklah, untuk menetapkan ENGKAU ADA, Denganmulah Nur Tauhid akan disempurnakan kembali, Engkau minyak athar itu, meskipun tersimpan dalam kuntum yang akan mekar. Tegaklah, dan pikullah amanat ini atas pundakmu, Hembuskan panas napasmu diatas kebun ini, Agar harum-haruman narwastu meliputi segala, Dan janganlah dipilih hidup bagai nyanyian ombak, hanya berbunyi ketika terhempas dipantai, Tetapi jadilah kamu air bah, mengubah dunia dengan amalmu, Kipaskan sayapmu di seluruh ufuk, Sinarilah zaman dengan nur imanmu, Kirimkan cahaya dengan kuat yakinmu, Patrikan segala dengan nama Muhammad.

Dan tarikan nafas: IQBAL

[b][u]Pesan Terakhir (Sajak oleh Syed Qutb) [/u][/b]

Sahabat…
Andainya kematian kau tangisi
Pusara kau siram dengan air matamu
Maka diatas tulang belulangku yang dah luluh
Nyalakaniah obor untuk umat ini Dan
Lanjutkanlah gerak merebut kemenangan

Sahabat,
Kematianku hanyalah suatu perjalanan
Memenuhi panggilan kekasih yang merindu
Taman-taman indah disyurga Tuhan
Terhampar menanti
Burung-burungnya berpesta menyambutku
Dan berbahagialah hidupku di sana

Sahabat,
Puaka kegelapan pastikan lebur
Fajarkan menyingsing
Dan alam ini kan disinari cahaya lagi
Relakan lah rohku terbang menjelang rindunya
Jangan gentar berkelana ke alam abadi
Di sana cahaya fajar memancar.

Sayyid Qutub-1966

sumber:tranungkite.

 
Pertemuan itu..
09.17.04 (5:15 am)   [edit]

Pertemuan pun berlaku di penjuru mataku


Engkau tidak mengerti dan aku juga tidak memahami


Relakan ia tumbuh menjadi pohon yang subur


Menjulang ke awan, berakar ke dasar bumi


Agar ia berdiri teguh, tak bisa tumbang dipukul ribut, percayalah..


Tiada siapa mempu memisahkan ukhuwah bertunjangkan iman


Allah padaMu kupohon kekuatan.. keredhaan..


 


Hanya pengharapan mampu kusuarakan


Andai terjadi jua perpisahan kerana kealpaan..


Tersungkurlah aku dalam penyesalan.. dalam kerinduan..


Iringan doa kuutuskan.. teruskan perjuangan..


 


…PermataHati…


 


Kalau merenung bintang di langit, jangan lupa rumput di bumi


Umpama siang dan malam saling memerlukan, begitulah insan..


 


Pertemuan tercipta bukan kupinta..Perpisahan terjadi bukan kuingini.. tapi TAKDIR..



 
SYAIR WASIAT DI AKHIR ZAMAN..
09.09.04 (12:41 am)   [edit]


BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Hari Qiamat pasti akan terjadi. Di saat itu, langit akan pecah, gunung-ganang akan berterbangan, bumi dan seisinya akan hancur lebur. Sebelum itu banyak peristiwa akan mendahuluinya, sebagai petanda hampir tiba saatnya: kemerosotan umat Islam, para Ulama berkurangan, ujian berat terhadap iman, kemungkaran berleluasa di tengah-tengah masyarakat, keruntuhan moral, gempa bumi demi gempa bumi, peperangan demi peperangan. Bahkan debaran jantung dunia sentiasa dikejutkan oleh peristiwa-peristiwa ganjil yang akan terjadi dari masa ke semasa. Oleh itu marilah kita renungkan bersama wasiat junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W. untuk kita dapat mengenali tanda-tanda golongan yang sesat. Maka dengan itu, mudah-mudahan kita akan terselamat dari mereka dan terus berada di garisan yang haq dan termasuk golongan yang selamat.

SYAIR WASIAT DI AKHIR ZAMAN

Jika hendak hidup beriman
Serta mulia di sisi Tuhan
Marilah kita hendak ingatkan
Wasiat Nabi di akhir zaman

Wajiblah kita menjaga diri
Cabaran hidup banyak sekali
Janganlah kita lupakan diri
Hidup ini menuju mati

1. Jangan Suka Menyalahkan Orang Lain

Janganlah suka hanya mengata
Orang ramai telah binasa
Bangkitlah kita menabur jasa
Usaha kita di alam nyata

Umat Islam perlu didakwah
Nasihat baik serta berhikmah
Dengan semangat serta ukhuwah
Hubungan kita tambah meriah

2. Kenapa Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan

Jangan biarkan umat binasa
Mungkar maksiat merajalela
Kita semua nanti merasa
Akibat buruk datang menimpa

Dinding Ya’juj mula terbuka
Tanda dunia akan binasa
Walaupun ada insan bertaqwa
Bila mungkar sudah merata

3. Seluruh Dunia Datang Mengerumuni Dunia Islam

Dunia luar datang mengepung
Dunia Islam sudah terkurung
Ibarat buih hanyut terapung
Dipukul ombak besar menggulung

Bilangan banyak tidak berguna
Bila “wahan” penyakit kita
Takutkan mati, cinta dunia
Sangat merosak iman di dada

4. Ilmu Agama Akan Beransur Hilang

Ilmu agama beransur hilang
Para Ulama kian berkurang
Ilmu dunia makin cemerlang
Jadi tumpuan semua orang

Bekalkan diri ilmu akhirat
Untuk laksana amal ibadat
Tuntutlah ilmu sebelum diangkat
Negeri akhirat dapat selamat

5. Umat Islam Mengikut Langkah Yahudi Dan Nasrani

Langkah Yahudi jangan diturut
Jalan Nasrani jangan diikut
Kenapa kita mesti melutut
Kepada bangsa bersifat taghut

Umat Yahudi dimurka Tuhan
Ilmu dituntut, amal tinggalkan
Umat Nasrani sesat di jalan
Amal dibuat tanpa pedoman

6. Golongan Anti Hadis

Al Quran itu kalam Ilahi
Pedoman hidup kekal abadi
Hadis Junjungan jangan dinafi
Tempat kedua pedoman suci

Ulama Salaf jadi teladan
Banyak mengarang berbagai “sunan”
Jadikan ia sebagai pegangan
Janganlah ia kita abaikan

7. Golongan Yang Sentiasa Menang

Setiap zaman dan juga tempat
Mestilah wujud pembela umat
Walau berbagai rintang menghambat
Tetap berjaya tidak tersekat

Kepada Allah syukur dipanjat
Memilih kita sebaik umat
Penyebar ilmu, pembawa rahmat
Hidup kita membawa berkat

8. Penyakit Umat-umat Dahulu

Umat dahulu banyak penyakit
Kerana mewah banyak berduit
Harta dihimpun berderet-deret
Akhirnya hidup himpit-menghimpit

Usah ikuti jalan mereka
Jikalau kita mahu bahgia
Biarlah hidup berpada-pada
Dunia ini menuju fana

9. Islam Kembali Dagang

Nasib agama di akhir zaman
Kembali asing dari pandangan
Ramailah orang sudah lupakan
Rukun Islam dan Rukun Iman

Wahai ke mana arah tujuan
Bila agama sudah lupakan
Marilah kita cuba hidupkan
Sunnah Junjungan Syariat Tuhan

10. Bahaya Kemewahan

Cubalah lihat para sahabat
Banyak bersabar, rajin ibadat
Walaupun hidup susah melarat
Di sisi Tuhan selalu taat

Cubalah lihat pada dirimu
Semua cukup makan dijamu
Ibadat kurang, suka mengadu
Bekal akhirat kurang ditumpu

11. Umat Islam Memusnahkan Orang-orang Yahudi

Sabarlah kita dalam menanti
Masa datangnya Nusrah Ilahi
Ketika itu umat Yahudi
Habis semua akan dibasmi

Batu dan kayu turut membantu
Mujahid kita di kala itu
Sehingga Islam dapat berkubu
Rantau dunia menjadi satu

12. Sifat Amanah Akan Hilang Sedikit Demi Sedikit

Sifat amanah nanti akan hilang
Dari kalangan orang terbilang
Tipu menipu tiada sumbang
Nasib dunia bertambah malang

Wahai eloknya bila dilihat
Zahirnya cantik berkilat-kilat
Hatinya curang, lidah berlipat
Sifat amanah telah diangkat

13. Orang Baik Berkurangan Sedang Yang Jahat Bertambah

Anak derhaka menjadi-jadi
Didikan Islam tidak diberi
Anak tiada mengenang budi
Ibu bapa dibuat abdi

Hujan berkurang, cuaca panas
Makin bertambah pelaku ganas
Budaya lepak, segan dan malas
Dadah dihisap, arak segelas

Alim Ulama tidak dihormat
Ta’zim dan taat tidak diminat
Banyak sekali tempat maksiat
Siang dan malam meruntuh umat

14. Dimanakah Punca Kebinasaan Seseorang

Hendaklah kita berhati-hati
Dalam mencari nafkah dan rezeki
Jangan ikutkan kehendak isteri
Nanti membawa binasa diri

Anak dididik, akhlak diberi
Dengan tarbiyah agama suci
Dari buaian sampai ke mati
Terus menerus tidak berhenti

Jangan abaikan nasihat ini
Nanti kau sesal kemudian hari
Betapa banyak azab diberi
Kerana turutkan kehendak isteri

15. Di antara Golongan Yang Menjadi Penghuni Neraka

Dua golongan pasti diseksa
Jadi penghuni api neraka
Golongan zalim penganiaya
Tidak kasihan rakyat jelata

Kaum wanita urat dibuka
Berlenggang lenggok di jalan raya
Sanggul dililit bagai mahkota
Tak akan mencium semerbak syurga

16. Zaman Orang Tak Peduli Dari Mana Mendapat Harta

Ramai orang tidak mengira
Dari mana beroleh harta
Halal dan haram tidak dibeza
Asalkan cepat menjadi kaya

Memang nafsu susah diatur
Cinta dunia susah dilebur
Jangan biarkan hatimu kotor
Nanti diseksa di alam kubur

17. Harta Riba Wujud Di Merata Tempat

Ramailah orang berlumba-lumba
Untuk mendapat faedah riba
Saham dilabur di mana bursa
Tiada takut akan diseksa

Bukankah sudah diberitahu
Mereka akan menjadi seteru
Kepada Allah Tuhan Yang Satu
Siapa sanggup akan membantu

18. Orang Meminum Khamar & Menamakannya BUkan Khamar

Khamar diminum di banyak kedai
Jadi biasa bersama handai
Banyak terlibat si cerdik pandai
Iman di dada akan tergadai

Alunan muzik ikut sertakan
Biduanita turut nyanyikan
Menari-nari lupa daratan
Bagaikan kera di dalam hutan

19. Sedikit Lelaki, Banyak Perempuan Dan Banyak Perzinaan

Sedikit ilmu banyak yang jahil
Akibat zina banyak yang hamil
Banyak terjadi perkara ganjil
Di sana sini besar dan kecil

Jumlah lelaki kian sedikit
Wanita ramai, berhimpit-himpit
Wanita kerja mencari duit
Peluang lelaki menjadi sempit

20. Hamba Menjadi Tuan & Terbinanya Bangunan Mencakar Langit

Hamba berlagak sebagai tuan
Di sana sini naik bangunan
Sungguh tingginya mencakar awan
Seolah mencabar kuasa Tuhan

Badwi yang miskin kaya terkejut
Baru kelmarin tidak berkasut
Harta dipegang tiada luput
Walaupun kaya tetap kedekut

21. Ahli Ibadat Yang Jahil Dan Ulama Yang Fasiq

Orang yang jahil rajin ibadat
Tiada ilmu, taat dibuat
Rasa kasihan kita melihat
Mereka hanya beroleh penat

Ada yang alim lupa daratan
Amal ibadat malas lakukan
Ilmu di dada bagai lautan
Menjadi hujah di depan Tuhan

22. Orang Berpegang Dengan Agama Bagai Memegang Bara Api

Ujian berat kita rasakan
Datang menimpa menjadi beban
Alangkah hebat godaan syaitan
Untuk meruntuh istana iman

Bersungguh kita menjaga iman
Banyak cabaran di akhir zaman
Iman ibarat (seakan) api di tangan
Setiap masa mahu lepaskan

23. Golongan Ruwaibidhah (Bila Si Jahil Jadi Pemimpin)

Orang khianat disanjung-sanjung
Orang amanah tidak didukung
Pemimpin zalim bunga dikalung
Mujahid Islam tali digantung

Bangkitlah wahai Pewaris Nabi
Jangan biarkan umat diuji
Teruskan jihad ke jalan suci
Sebar luaskan rahmat Ilahi

24. Peperangan Demi Peperangan

Dari Timur sampai ke Barat
Perang terjadi semakin hebat
Tiada kasihan, mata melihat
Bergelimpangan menjadi mayat

Harta dunia jadi rebutan
Darah ditumpah sebagai tebusan
Tidak peduli kawan dan lawan
Asalkan nafsu dapat puaskan

25. Masa Akan Menjadi Singkat

Masa yang panjang terasa singkat
Amal ibadat belum dibuat
Bulan berlalu hari dan saat
Tanda dunia hampir qiamat

Kenapa kita selalu lalai
Masa dibuang tidak dipakai
Masalah umat berbagai-bagai
Tanggungan kita belum selesai

26. Munculnya Galian-galian Bumi

Galian bumi muncul tercurah
Kurnia Tuhan Yang Maha Murah
Hendaklah syukur, moga ditambah
Janganlah kufur, nanti ditegah

Dunia Islam tambah melimpah
Galian emas, petrol dan timah
Namun mengapa harta diserah
Kepada kafir pemusnah ummah

27. Tanah Arab Yang Tandus Menjadi Lembah Subur

Tanah yang tandus menjadi subur
Kurnia Tuhan Malikul Ghafur
Air dipancut, taman diatur
Sehingga lupa bekalan kubur

Padang Arafah bagaikan taman
Pohon ditanam sepanjang jalan
Sejuk dipandang, sangat menawan
Padang Mahsyar jadi lupakan

28. Ujian Dahsyat Terhadap Iman

Ujian dahsyat terhadap iman
Hampir menggoncang asas pegangan
Di pagi petang, di kiri kanan
Iman di dada jangan lepaskan

Jangan dijual agama suci
Walaupun harga mahal sekali
Simpanlah ia di sanubari
Untuk bekalan menuju mati

29. Kelebihan Beribadat Di Saat Huruhara

Ketika dunia dilanda perang
Kacau dan bilau tidak terbilang
Walaupun hanya engkau seorang
Amal ibadat jangan dikurang

Ketika itu amat berharga
Pahala ibadat dilipat ganda
Bagaikan kita “hijrah” namanya
Bersama Nabi dalam derita

30. Peperangan Di Sungai Furat Merebut Kekayaan

Di Sungai Furat di Negeri Iraq
Emas kan muncul laksana puncak
Ramai sekali, tentera yang hendak
Datang berperang kerana tamak

Perang berkobar bertahun-tahun
Kerana merebut harta “Si Qarun”
Hadir ke sana berbagai lanun
Untuk merompak harta bertimbun

31. Ketiadaan Imam Untuk Sembahyang Berjemaah

Lama menanti berdiri tegak
Mereka saling tolak menolak
Tak kunjung tiba orang yang warak
Menjadi imam pada khalayak

Inilah taqsir kita semua
Pondok dihapus, tidak dibela
Kitab disimpan tidak dibaca
Sebagai hiasan almari kaca

32. Ulama Tidak Dipedulikan

Para ulama tidak dihormat
Nasib mereka tidak diangkat
Siapa lagi pedoman umat
Kalau mereka tidak diminat

Bila ulama sudah tiada
Barulah kita rasa kecewa
Mayat terbaring dalam keranda
Tiada orang membaca doa

33. Islam Nama Sahaja

Nasib Islam di akhir zaman
Cuma nama tanpa amalan
Quran dibaca dipertandingkan
Suruh-tegahnya tidak hiraukan

Ada ulama cari dunia
Bermacam fatwa mudah dikata
Asalkan dapat wang dan harta
Hukum-hakam direka-reka

34. Al Quran Akan Hilang & Ilmu Akan Diangkat

Hampir qiamat Islam kan mundur
Bagaikan kain yang sudah luntur
Quran kan hilang, tidak ditutur
Ilmu diangkat beransur-ansur

Solat sudah tidak difaham
Ilmu Syari’at tidak di dalam
Terlalu jahil kan rukun Islam
Sehingga “syahadat” susah ucapkan

35. Lima belas Maksiat Menurunkan Bala

Banyak maksiat orang lakukan
Bala kan turun sebagai seksaan
Angin yang merah Allah tiupkan
Gempa yang dahsyat dan menggegarkan

i.Harta negara jadi habuan, bagi siapa pegang jawatan
ii.Pecah amanah jadi amalan, wang amanah diniagakan
iii.Jadilah zakat laksana hutang
iv.Kehendak isteri tidak dihalang
v.Anak derhaka tidak terbilang
vi.Kawan dibakti, ibu dibuang
vii.Suruhan ayah suka ditinggal
viii.Di dalam masjid suka berbual
ix.Orang yang hina suka ditabal
x.Orang dimulia kerana nakal
xi.Arak diminum tiada sopan
xii.Kain sutera jadi pakaian
xiii.Para artis jadi pujaan
xiv.Muzik yang haram jadi hiburan
xv.Sudahlah diri teruk sekali
Kenapa pula orang dicaci
Sahabat Nabi suka dimaki
Itu perangai orang yang keji

36. Lima Maksiat Disegerakan Balasannya

Lima maksiat dibalas segera
Dalam dunia sebagai dera
Supaya insan insaf dan taqwa
Lalu meminta “Taubat Nasuha”

i.Bila zina zahir dan nyata, penyakit berat akan menimpa
ii.Sukat dan timbang tidak sempurna, zalim pemimpin pasti dirasa
iii.Bila zakat tidak diberi, kemarau panjang pasti rasai
iv.Janganlah mungkir janji Ilahi, nanti musuh datang menguji
v.Syari’at Allah pasti tegakkan
Pedoman hidup jangan abaikan
Cuai dan taqsir mengakibatkan
Perang saudara yang merugikan

37. Bilakah Akan Terjadi Kehancuran

Bila urusan telah diserah
Kepada orang yang bukan petah
Maka tunggulah hancur dan punah
Ibarat retak menanti belah

Orang yang ahli bukan tiada
Tapi peluang tidak dibuka
Tamak dan rakus jadi penggoda
Akhirnya kita hancur semua

38. Bermegah-megah Dengan Masjid

Masjid mereka tersergam indah
Bagai istana yang sangat mewah
Jadi tumpuan tourist berkelah
Tiada malu aurat didedah

Ketika azan nyaring diseru
Dari menara tersedu-sedu
Hanya sedikit datang menuju
Yang lebih banyak duduk terpaku

39. Menggadaikan Agama Kerana Dunia

Ada kumpulan suka menggadai
Agama suci diubah-suai
Tiada malu kepada handai
Asalkan wang dapat dicapai

Manis ucapan sedap ungkapan
Namun di hati wang niatkan
Allah bersumpah pasti turunkan
Azab yang pedih dan membingungkan

40. Golongan Yang Selamat

Umat Yahudi berpecah belah
Umat Nasrani berpaling tadah
Semua akan Syurga ditegah
Hanyalah satu diberi Jannah

Umat Islam juga berpecah
Banyak golongan berbagai firqah
Hanyalah satu Neraka ditegah
Kumpulan Ahli Sunnah wal Jemaah

41. Lahirnya Imam Mahdi

Dunia Islam akan dipimpin
Oleh seorang Imam yang mukmin
Timur dan Barat akan terjalin
Dunia makmur tiada miskin

Mahdi yang adil sangat disayang
Oleh kalangan semua orang
Dunia makmur, aman dan tenang
Tiada orang hendak berperang

42. Sepuluh Tanda Qiamat Yang Besar

Tanda Qiamat terlalu banyak
Tapi sepuluh paling mustahak
Sebelum langit belah terkoyak
Sebelum bumi hancur meledak

i.Dajjal akan datang membawa fitnah, ramailah orang akan dikalah
ii.Asap berkepul awan dibelah
iii.Binatang ganjil muncul di Mekah
iv.Matahari terbit di Barat
v.Nabi Isa turun mendarat
vi.Yakjuj dan Makjuj memangsa umat
vii.Gempa bumi di Timur
viii.Gempa bumi di Barat
ix.Negeri Arab akan bergegar, gempa yang dahsyat jantung berdebar
x.Api menyala yang sangat besar, di negeri Yaman mula berkobar

PENUTUP/INTISARI

1.Hendaklah kita bermuhasabah
Amal ditingkat taqwa ditambah
Tinggalkan dosa dan juga salah
Kepada Allah meminta taubah

2.Teguhkan tauhid serta aqidah
Ikut golongan Sunnah Jemaah
Jangan turutkan firqah yang salah
Ikutlah langkah para sahabat

3.Ilmu agama wajib dituntut
Sebelum masa menjadi luput
Walaupun jauh di seberang laut
Janganlah himmah menjadi surut

4.Hati yang kotor wajib dicuci
Tempat pandangan Rabbul Izzati
Ilmu tasawwuf wajib dikaji
Untuk membuang penyakit hati

5.Dalam usaha mencari makan
Harta yang haram mesti jauhkan
Khususnya riba jangan amalkan
Nanti membawa binasa badan

6.Anak dan isteri wajib dididik
Begitu juga adik beradik
Kerja mereka kena selidik
Agar mereka menjadi baik

7.Bacalah Quran setiap hari
Dengan tadabbur dan faham erti
Kalam Ilahi penawar hati
Di malam sunyi teman sejati

8.Fakir dan miskin mesti diasuh
Agar mereka tidak mengeluh
Sebagai sedekah yang kita taruh
Nanti ganjaran didapat penuh

9.Hendaklah Islam difaham syumul
Seperti mana kehendak Rasul
Hidup sendiri atau berkumpul
Agar amalan dapat dimakbul

10.Hendaklah kita jadi pembela
Agama suci pegangan kita
Rancangan musuh mesti waspada
Agar umat tetap berjaya

Inilah syair kita gubahkan
Disedut dari hadis pilihan
Wasiat Nabi jangan lupakan
Pedoman hidup di akhir zaman

Sampai di sini syair disusun
Salah dan silap minta diampun
Kepada Allah doa dipohon
Bersama Nabi kita dihimpun

Syafa’at Uzma dari Baginda
Hanyalah itu harapan kita
Memohon ampun segala dosa
Serta diqabul semua doa.

(Penghargaan: Abu Ali Al Banjari An Nadwi; Nadil Wasithiah, Derang. Khazanah Banjariah, Maahad Tarbiyah Islamiyah, Derang, Pokok Sena, Kedah)"

SUMBER: TRANUNGKITE.



 
Itu aku??
09.01.04 (4:33 pm)   [edit]



Untuk renungan bersama...

Subuhnya
di mana aku berada
masih enak dalam kelambu rindu
sambil berpoya-poya dengan waktu
masa bagaikan menderu
langkah tiada arah tuju
fikiran terus bercelaru
terlupa aku semakin dihujung waktu
siapa aku di depan Tuhan ku.

Zuhurnya
aku lebih memikirkan kelaparan
kehausan dan rehatku
aku lebih mementingkan tuntutan jawatanku
aku bertolak ansur dengan waktu
aku gembira membilang keuntungan
aku terlupa betapa besar kerugian
jika aku mengadaikan sebuah ketaatan
siapa aku di depan Tuhan ku.

Asarnya
aku lupa warna masa
cepat berubah bagaikan ditolak-tolak
aku masih dengan secawan kopiku
terlupa panas tidak dihujung kepala
aku masih bercerita
tentang si Tuah yang setia dan si Jebat yang derhaka
siapa aku di depan Tuhan ku

Maghribnya
aku melihat warna malam
tetapi aku masih berligar di sebalik tabirnya
mencari sisa-sisa keseronokan
tidak terasa ruang masa yang singkat
jalan yang bertongkat-tongkat
ruginya bertingkat-tingkat
siapa aku di depan Tuhan ku.

Isyaknya
kerana masanya yang panjang
aku membiarkan penat menghimpit dadaku
aku membiarkan kelesuan mengangguku
aku rela terlena sambil menarik selimut biru
bercumbu-cumbu dengan waktuku
siapa aku di depan Tuhan ku.

kini aku menjadi tertanya-tanya
sampai bila aku akan melambatkan sujudku
apabila azan berkumandang lagi
aku tidak akan membiarkan Masjid menjadi sepi
kerana di hujung hidup ada mati
bagaimana jenazah akan dibawa sembahyang di sini
jika ruangku dibiarkan kosong
jika wajahku menjadi asing
pada mentari dan juga bintang-bintang.

Fwd. email.



 
MUNAJAT HAMBA PENCINTA ALLAH
08.22.04 (1:08 am)   [edit]


Ya Allah
Tiga hal yang mencegahku
Dan satu hal mendesakku untuk bermohon padaMu
Tak sanggup kusampaikan doa
Karena seringnya aku melalaikan perintahMu
Karena seringnya aku melakukan laranganMu
Karena seringnya aku mensyukuri nikmatMu
Namun kuberanikan diriku bermohon padaMu

Karena kutahu Engkau amat Pemurah
kepada mereka yang menghadapMu
dan menemuiMu dengan penuh pengharapan
semua kebaikanMu karunia
semua nikmatMu anugerah

Wahai Yang MaafNya lebih sering dari siksaNya
Wahai Yang RidhoNya lebih besar dari murkaNya
Wahai Yang Selalu menganugerahkan Ampunan pada makhlukNya
Wahai Yang Selalu Menerima Taubat hambaNya
Ampunilah segala dosa hambaMu yang hina ini

Ya Ilahi
Apakah orang yang t'lah mencicipi manisnya cintaMu
Akan menginginkan pengganti selainMu
Apakah orang yang t'lah bersanding di sampingMu
Akan mencari penukar selainMu

Ilahi
Jadikan kami di antara orang-orang
Yang Kau ikhlaskan untuk memperoleh cinta dan kasihMu
Yang Kau rindukan untuk datang menemuiMu
Yang Kau ridhakan hatinya untuk menerima Qadha'Mu
Yang Kau anugerahkan kebahagiaan melihat wajahMu
Yang Kau limpahkan keridhaanMu
Yang Kau lindungi dari pengusiran dan kebencianMu
Yang Kau persiapkan baginya kedudukan Shiddiq di sampingMu
Yang Kau istimewakan dengan ma'rifatMu
Yang Kau arahkan untuk mengabdiMu

Yang Kau tenggelamkan hatinya dalam iradahMu
Yang Kau pilih untuk menyaksikanMu
Yang Kau kosongkan dirinya untukMu
Yang Kau bersihkan hatinya untuk diisi cintaMu
Yang Kau bangkitkan hasratnya akan karuniaMu
Yang Kau ilhamkan padanya mengingatMu
Yang Kau dorong padanya mensyukuri ni'matMu
Yang Kau sibukkan dengan ketaatanMu
Yang Kau jadikan dari makhlukMu yang shaleh
Yang Kau pilih untuk bermunajat padaMu
Yang Kau putuskan darinya segala sesuatu
yang memutuskan hubungan denganMu

Ya Allah
Jadikan kami di antara orang-orang yang
kedambaannya adalah mencintai dan merindukanMu
nasibnya hanya merintih dan menangis
dahi-dahi mereka sujud karena kebesaranMu
mata-mata mereka terjaga dalam mengabdiMu
air mata mereka mengalir karena takut padaMu
hati-hati mereka terikat pada cintaMu
qalbu-qalbu mereka terpesona dengan kehebatanMu

Wahai Yang cahaya kesucianNya bersinar dalam pandangan para pencintanya
Wahai Yang kesucian wajahNya membahagiakan hati para pengenalnya
Wahai Kejaran para perindu
Wahai Tujuan Cita para pencinta

Aku memohonkan cintaMu
Dan cinta orang yang mencintaiMu
Dan cinta amal yang membawaku ke sampingMu

Jadikan Engkau lebih aku cintai dari pada selainMu
Jadikan cintaku padaMu membimbingku pada RidhaMu
Kerinduanku padaMu mencegahku dari maksiat atasMu
Anugerahkan padaku memandangMu
Tataplah diriku dengan tatapan kasih dan sayang
Jangan palingkan wajahMu dariku
Jadikan aku dari penerima anugerah dan karuniaMu
Hanya Engkau pemberi Ijabah
Ya Arhamar Raahimiin...
Aaamiin


 
PASRAH TERIMA KETENTUAN
08.18.04 (10:42 pm)   [edit]



Andai hati ini boleh dilihat
Pasti ramai yang tidak sanggup melihat deritanya
Sarat dengan sengsara

Namun…..
Terlindung disilau redho

Andai hati ini boleh berbicara
Pasti ia akan lontarkan cerita yang paling sedih
Bayangan suramnya jiwa

Namun…..
Tersorok di tabir qonaah
Andai hati ini boleh berlagu
Pasti ia akan mengalunkan irama yang paling sendu
Luahan luhur dalam diri yang luluh

Namun…..
Tersekat di tembok sabar
Andai hati ini boleh dilukis
Pasti ramai yang menitiskan air mata
Menyaksikan kesakitannya

Namun…..
Terpasak di tunjang pasrah

Ya Robbi…
Kami bukan para Anbiya’
Yang imannya terus menebal
Kami juga bukan para Malaikat
Yang imannya tetap tak berganjak

Kami hamba-Mu yang dhoif
Yang imannya kadang-kala luas dan adakalanya sempit

Ya Rahman…

Andai ini yang kau inginkan
Sebagai suratan perjalanan
Anugerahkan kami kejituan iman
Bentengi dengan kekuatan

Saluti diri dengan keikhlasYa Rahim…
Andai ini yang ditakdir
Pasrah terima ketentuan...


:cry: Permatahatiku..terimakasih segalanya..

 
Surah Al Ikhlas...
08.12.04 (9:44 pm)   [edit]


 
KEMATIAN..
08.11.04 (2:18 am)   [edit]

Berbekallah ketaqwaan
Kau tak tahu saat malam berlalu
Adakah ia menyisakan umur bagimu
Hingga fajar datang menjelang
Berapa banyak orang yang sihat
Meninggal tanpa ada penyakit
Berapa banyak orang yang sakit
Hidup lama sepanjang hayat

Berapa banyak anak2 belia
Memotong perjalanan umurnya
Jasad mereka terbujur lelap
Di kuburnya yang hitam dan gelap
Berapa banyak mempelai wanita
Berhias untuk suami tercinta
Ajal tidak lagi dapat ditunda
Pada saat malam pertama

Berapa banyak muda dan mudi
Pagi berasmara petang bersenang hati
Tiada pengetahuan yang terpaut
Kain kafannya sedang dirajut(dijahit)

Penyair,
(dari buku:50 wasiat Rasulullah saw untuk wanita)


Abu Darda’ berkata:
‘seseorang ingin mendapatkan apa yang diharapkannya. Padahal Allah tidak mahu kecuali apa yang dikehendakiNya. Kadang2 seseorang berkata tentang manafaat dan harta bendanya, tetapi takwa pada Allah lebih utama daripada apa yang seharusnya dia ambil menafaatnya.”


 
permata bonda..
08.10.04 (7:21 am)   [edit]


 
ikrar
08.09.04 (12:17 am)   [edit]

ini watan kita
yang mesti dibela
oleh setiap yang bergelar warga
tidak kira apa bangsa dan agama
dalam merumahkan setia
kibarkan bendera tercinta
kerana ada bunga kasih berkembang
tertebar harum di balik warna
dalam makna

di sini
di bumi bertuah ini
jangan tergeliat lidah
mencipta sejarah luka
juga jangan sesekali kita rebah
terperlus ke dalam lumpur keganasan
menegakkan benang basah
cuba menjadi jebat
yang kaya dengan dendam kesumat
hilang arah kerana ada luka yang tercabar
ada duka yang tersebar
ada kemanusian yang terbakar
ada persaudaraan yang tercemar
sungai suasana kian keruh
kerana keliru dengan buruan sendiri
sampai nafsu berkecai di tasik iman
dilanda taufan perasaan bertindih hasutan

pantang kita derhaka
pada tanah air merdeka
yang telah dibena dengan
keringat dan air mata
melaknati perit jerih nenek moyang
yang doanya takpernah tumbang
demi maruah terbilang

ini watan kita
yang mesti dibela
tegakkan ikrar tepatilah janji
sebelum terletak nama dan wajah lesu
di akhbar pagi
berulit setia
hapuskan bara sengketa
padamkan api petualang perosak bangsa
robekkan topeng topeng serigala
yang sentiasa takterkawal
nafsu derhaka
mencipta huru hara
yang takpernah direlakan ketersasarannya

ini negara kita
rumah kita bumi kita
yang mesti dibela
suara perpaduan mengimbau
sampai kepuncak awan
lalu menjadi kawan
menolak keresahan dan kedurjanaan
terpancang ikrar yang terpahat kukuh di dada
selagi berdenyutan nadi
hingga kehujung usia...


- Peter Augustine Goh -


 
IMAGINE
08.07.04 (12:57 pm)   [edit]


 
Imagine yourself after you pass away
Imagine your grave through night and through day
Wishing that you did not do as they say
Wishing that you had got up and had prayed.


Imagine, my friends, the day that you died
Imagine all of the tears that they cried
Remember how it felt when your body was tied
Remember how it felt in the grave which you lied.


Imagine the day you'll be called to account
Imagine the sum to which your life will amount
Think for a moment of the deeds which you mount
Think for a moment how much they will count.


What will they say of you when you are dead?
What will they say, what will be said?
Will they speak of all the poor who you fed?
Will they remember all the Qu'ran that you read?


Think not of them, but of Allah, Lord of mankind and jinn
Think of Allah when tempted to sin
Think of the paradise which you will dwell in
Don't wait till later to think what might have been.
 
Unknown Author





 
sebuah pencarian..
08.06.04 (11:26 pm)   [edit]


 
Selamat Hari Ulang Tahun Kelahiran..
08.03.04 (5:41 pm)   [edit]



Selamat Hari Ulang Tahun Kelahiran..

Semoga panjang umur dalam kebaikan

Semoga murah rezeki lagi diberkati

Semoga detik2 waktu yang mendatang

Adalah kebahagiaan yang tak hilang

Semoga dengan bertambah usiamu

Akan bertambah iman di dadamu



Selamat Hari Ulang Tahun Kelahiran..

Jadilah dirimu permata hati jauhari

Bercahaya gemerlapan pada insan di sisi

Kekalkan senja dengan keindahan

Jangan ada hujan membawa ke malam

Jadilah dirimu seorang hamba mengabdi

Bersyukur berzikir basah di bibir

Redha dengan setiap ketentuan takdir

Dan jadilah dirimu sendiri

Berakhlak dengan sunnah nabi



Selamat Hari Ulang Tahun Kelahiran..

Ikhlas dari hati seorang teman

Terima kasih atas setiap kebaikan

Moga Allah memberi ganjaran

Syukurku pada Tuhan atas pertemuan

Moga ukhwah akan berkekalan

Maafkan diri ini yang serba kekurangan

Yang tak sunyi melakukan kesilapan



Selamat hari lahir akak permata hati

Selamat hari lahir akak ummi baniah

Selamat hari lahir kakak senja

Selamat hari lahir sahabatku

Berbahagia hendaknya dirimu

Di dunia dan di akhirat sana..



Ana wa qalbi..


 
kata kata hikmah
08.03.04 (4:12 pm)   [edit]

assalamualaikum... nur

kiriman dari seorang sahabat maya..

nur.. akak hadiahkan nie untuk nur dihari yang berbahagia ini..




















 

Jumpa Lagi..


moon phases
 
Firman Allah: “Janganlah kamu berjalan di mukabumi ini dengan sombong, sesungguhnya Allah amat benci kepada orang yang sombong dan membesarkan diri” (S.Luqman:18) Firman Allah: “Wahai orang yang bernafsu mutmainnah, pulanglah ke pangkuan TuhanMu dalam keadaan redha meredhai dan masuklah ke dalam golongan hambaKu dan masuklah ke dalam SyurgaKu.” (Al-Fajar:27-30) .:

Ya Allah,tidak ada yang mudah kecuali sesuatu yang Engkau jadikan mudah. Engkaulah yang menjadikan sesuatu yang susah itu mudah..maka permudahkanlah urusan kami, amin..


Thank You!!

**MuTiaRa KaTa..BuaT SaHaBat Dan KiTa SeMua..**
Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan.Tetapi sering kali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita.
Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat berteduh.Jangan seperti pohon kering tempat sang pungguk melepas rindu dan hanya layak dibuat kayu api.


Dunia ini umpama lautan yg luas. Kita adalah kapal yg belayar dilautan telah ramai kapal karam didalamnya..andai muatan kita adalah iman,dan layarnya takwa,nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini.

Sahabat sejati adalah mereka yang sanggup berada disisimu ketika kamu memerlukan sokongan walaupun saat itu mereka sepatutnya berada di tempat lain yang lebih menyeronokkan.
Hati yang terluka umpama besi bengkok walau diketuk sukar kembali kepada bentuk asalnya.
Tanda-tanda orang yang budiman ialah dia akan berasa gembira jika dapat berbuat kebaikan kepada orang lain, dan dia akan berasa malu jika menerima kebaikan daripada orang lain.
Semulia-mulia manusia ialah orang yang mempunyai adab yang merendah diri ketika berkedudukan tinggi, memaaf ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat -Khalifah Abdul Malik Marwan
Sahabat yang tidak jujur ibarat dapur yang berhampiran. Jikalau pun kamu tidak terkena jelaganya sudah pasti akan terkena asapnya.
Jika dunia ini persinggahan, mengapa tidak kita banyakkan bekalan untuk meneruskan perjalanan? Kerana kita cuma ada satu persinggahan.
Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan.
Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.
Jika kejahatan di balas kejahatan, maka itu adalah dendam.Jika kebaikan dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa.Jika kebaikan dibalas kejahatan, itu adalah zalim.Tapi jika kejahatan dibalas kebaikan,itu adalah mulia dan terpuji."
(La Roche)

Berbahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi pemandu untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya -Saidina Ali

Sumber: Anna Abadi.